Monday, May 2

Siapakah wanita itu ?


KISAH 1
Seorang wanita daripada kaum Bani Israel datang kepada Nabi Musa a.s. dan berkata : " Ya Rasul Allah! Sesungguhnya aku telah melakukan suatu dosa besar, tetapi aku telah bertaubat kepada Allah. Maka doakanlah bagiku semoga Allah s.w.t. mengampuni dosaku dan menerima taubatku!.
Lalu Nabi Musa a.s. pun bertanya kepada wanita itu : " Apakah dosa yang telah engkau lakukan itu ? ". Jawab wanita itu : " Ya Rasul Allah! Sesungguhnya aku telah berzina, kemudian aku melahirkan seorang anak yang telah aku bunuh anak itu."
Maka Nabi Musa a.s. lalu murka, seraya mengatakan kepada wanita itu: " Pergi engkau dari sini sekarang juga, hai wanita yang berdosa dan penzina! Moga-moga Allah tidak menurunkan api dari langit yang akan membakar kami semua disebabkan oleh kelakuanmu yang keji itu."
Maka pergilah wanita itu dari penghadapan Nabi Musa a.s. dalam keadaan sedih hati. Ketika itu, datang malaikat Jibrail a.s. turun membawa wahyu, sambil mengatakan kepada Nabi Musa a.s. : " Hai Musa, Allah s.w.t. menyuruhku menyampaikan firman-Nya kepadamu : "Mengapakah engkau menghalau wanita yang bertaubat itu, hai Musa! Bukankah engkau masih boleh dapati orang yang lebih jahat lagi daripada wanita itu di muka bumi ini ?"
Nabi Musa a.s. terpegun sebentar lalu bertanya Jibrail a.s. : " Siapa pula orang yang lebih jahat daripada wanita itu ? "
Jibrail a.s. menjawab : "Dia itulah yang meninggalkan solat dengan sengaja."


KISAH 2
Kisah dipetik daripada al-Kaba'ir oleh Imam al-Zahabi:
Seorang lelaki menziarahi saudara perempuannya yang meninggal dunia. Dalam pada dia menolonh menguburkan jenazahnya itu, dompet wangnya terjatuh ke dalam liang kubur tanpa disedari sesiapa sehingga masing-masing pulang ke rumah. Apabila dia tersedar dompetnya tiada, terus dia mengagak dompetnya itu sudah terjatuh ke dalam liang kubur saudaranya itu.
Dia kembali ke kubur dan terus menggali kubur itu semula. Namun alangkah terperanjatnya, dari dalam kubur itu memancarkan api yang menyala-nyala! Segera ditimbusnya kembali kubur itu dengan tanah.
Dengan takjub dan rasa kesal, dia kembali ke rumah menemui ibunya sambil menangis teresak-esak dan berkata: " Oh ibuku! Ceritakanlah padaku hal saudara perempuanku ini dan amal yang telah dikerjakannya selama ini". Si ibu agak terperanjat dan bertanya, " Mengapa engkau bertanya begitu ? ".
Katanya : " Saya dapati dari kuburnya keluar api. " Dia menceritakan kepada ibunya api yang dilihatnya.
Mendengar cerita itu, si ibu lalu menangis dan berkata : " Anakku. Pada pemerhatian ibu, saudara perempuanmu itu tidak buat apa-apa, selain dia suka meremehkan waktu solat dan melewatkan solat pada waktu yang sepatutnya."
Begitulah ditunjukkan Allah balasan orang yang melewatkan solat. Persoalannya, itu hanya melewatkan solat, maka bagaimana pula halnya orang yang tidak bersolat sama sekali?
Semoga Dia memberikan kita taufik supaya menjadi kalangan orang yang menjaga solat. InsyaAllah.

4 comments:

Monster said...

Monster Headphones

halim said...

nice blog, i like it.....

bilal said...

luar biasa, saya tertarik dengan tulisannya. semoga diblog saya : bilalrevolusi.blogspot.com pun dapat membuat tulisan sebagus ini.

bilal said...
This comment has been removed by the author.